Laboratorium – Pengertian, Fungsi dan Alat Laboratorium

Laboratorium – Laboratorium adalah suatu tempat yang digunakan untuk melakukan hal yang berhubungan dengan eksperimental. Pada artikel kali ini, penulis akan membahas mengenai pengertian laboratorium, sejarah laboratorium, fungsi laboratorium, alat laboratorium, tata tertib laboratorium serta hal lainnya yang berhubungan dengan laboratorium. Untuk lebih jelasnya, yuk kita simak artikel berikut.

ilustrasi laboratorium

Sebelum pembahasan lebih lanjut, penulis ingin menginformasikan jika anda membutuhkan Alat Laboratorium,  PT. Andaru Analitika Sains adalah solusinya.  PT. Andaru Analitika Sains adalah distributor alat laboratorium yang menyediakan berbagai macam alat laboratorium seperti oven laboratorium, autoclave, centrifuge, water bath, mikroskop, mikropipet dan masih banyak lagi. Anda bisa menghubungi kontak yang tersedia via WhatsApp : 0877 7727 7740 atau Telepon (0251) 7504679. Link alamat juga kami cantumkan disini googlemaps.

Apa itu laboratorium ???

ilustrasi gambar laboratorium

Sobat lab sudah tau belum ?? ternyata laboratorium itu berasal dari bahasa latin yaitu “laborians” atau “laboratory”  yang berarti tempat bekerja. Mungkin beberapa dari sobat lab sudah tau secara sepsifik laboratorium itu seperti apa…  Pada point ini, penulis akan menjelaskan pengertian laboratorium ya.. Secara umum, laboratorium adalah suatu tempat yang digunakan untuk melakukan beberapa hal seperti percobaan atau eksperimental. Hal ini dikaitkan dengan berbagai macam ilmu dan bidang. Arti laboratorium sendiri telah dikemukaan oleh beberapa tokoh dan kamus besar. Berikut penjelasannya.

Pengertian Laboratorium Menurut Para Ahli

Menurut Dr. Abdul Kahfi Assidiq, M.Sc

“ Arti laboratorium adalah ruang kerja khusus yang biasa digunakan untuk melakukan percobaan ilmiah dengan menggunakan peralatan tertentu.”

Menurut Kamus Cambridge Advanced Leaner’s Dictionary

Laboratorium atau laboratory is a room or building with scientific equipment for teaching science, or a place where chemicals or medicines produced ”. Yang artinya, bahwa laboratorium itu merupakan ruang dengan peralatan khusus untuk melakukan tes ilmiah atau memberikan ilmu pengetahuan atau sebagai tempat yang dapat digunakan untuk membuat obat-obatan serta bahan kimia.

Menurut Nuryani R

Laboratorium adalah suatu tempat untuk melakukan percobaan berupa penyelidikan yang berupa gedung dengan batas dinding dan atap serta dilengkapi dengan sejumlah alat dan bahan.

Lalu, siapakah yang pertama kali menciptakan laboratorium ??? mari kita bahas di point berikutnya ..

Sejarah Laboratorium Yang Perlu Diketahui

ilustrasi gambar sejarah laboratorium

Pasti beberapa dari sobat ada yang belum tau kapan pertama kali laboratorium itu dibuat.. dan siapa yang pertama kali membuat laboratorium ??? awalnya penulis juga belum tau nih, tapi setelah dicari tau ternyata laboratorium pertama kali dibuat pada abad ke-16 untuk astronom Denmark bernama Tycho Brahe. Dulu, bangunan laboratoriumnya mirip seperti kastil Brahe di pulau Ven di resund dibagi menjadi tiga bagian: Lantai atas berisi peralatan astronomi dan digunakan untuk mengamati langit, di bawahnya adalah laboratorium matematika dengan tabel untuk peta dan perhitungan dan ruang bawah tanah berisi laboratorium sang alkemis.

Pembagian dan pengaturan ini mencerminkan asumsi dasar Brahe bahwa mikrokosmos dan makrokosmos bersesuaian satu sama lain: “Dengan melihat ke atas, saya melihat ke bawah; dengan melihat ke bawah, saya melihat ke atas.” Astronomi berhubungan dengan alkimia dan sebaliknya, meskipun jenis aktivitas alkimia tertentu yang terlibat tidak ditentukan. Selain untuk astronom, ada lagi laboratorium yang dibuat dengan periode sama yaitu pada abad ke-16. Seperti gambar diatas, gambaran laboratorium yang dibangun oleh Pangeran Wolfgang II dari Hohenlohe (1546–1610) di Kastil Weickersheim.

Nah, sekarang sudah tau kan kapan dan siapa yang pertama kali membuat laboratorium. Selanjutkan kita bahas tentang jenis laboratorium yuk…

Jenis Laboratorium

ilustrasi gambar jenis laboratorium

Setelah ditelusuri, banyak sekali jenis – jenis laboratorium… mulai dari laboratorium pendidikan, laboratorium penelitian, laboratorium industri, laboratorium pelayanan seperti rumah sakit, klinik dan apotek. Semuanya akan dibahas disini ya..

Laboratorium pendidikan

Berbicara tentang pendidikan, pastinya berhubungan dengan pengetahuan dan pembelajaran. Labpendidikan ini dibangun untuk melakukan percobaan sehingga dapat menambah pengetahuan serta menjadi bahan ajar untuk siswa di sekolah maupun mahasiswa di kampus. Biasanya, kalau di SMA (Sekolah Menengah Atas) memiliki laboratorium ipa meliputi (kimia, fisika dan biologi). Sedangkan di kampus memiliki lab yang lebih banyak seperti lab kimia, farmasi, fisika, biologi, botani, dan masih banyak lagi. Sebenarnya, jenis laboratorium di kampus lebih terpacu kepada masing-masing fakultasnya. Ada juga laboratorium teknik elektro yang di khususkan untuk anak teknik.. terus apa bedanya sih dari masing-masing jenis lab tersebut??? Supaya lebih jelas, kita bahas yuk..

Jenis laboratorium yang ada di sekolah

Sesuai dengan pembahasan diatas, laboratorium ipa terdiri dari laboratorium kimia, fisika dan biologi.

Laboratorium kimia

Digunakan melakukan percobaan dari mulai penimbangan, pelarutan bahan kimia, dan mengamati terjadinya reaksi antara molekul dari bahan yang digunakan. Di dalam lab fisika terdapat berbagai macam jenis alat laboratorium mulai dari general lab seperti beaker glass, gelas ukur, buret, Erlenmeyer, dan masih banyak lagi.

Laboratorium fisika

Selanjutnya, ada laboratorium fisika digunakan untuk percobaan yang berhubungan dengan pengukuran, fluida, dan elektromagnetik. Alat laboratorium yang biasa digunakan di lab fisika ini ada pegas, jangka sorong, penggaris, beaker glass, dan alat lainnya.  

Laboratorium biologi

Satu lagi nih, ada laboratorium biologi yang digunakan untuk mempelajari kultur jaringan tumbuhan, hewan, atau makhluk hidup lainnya. Laboratorium ini juga disebut sebagai lab mikrobiologi. Biasanya, ada beberapa alat labyang ada disini seperti mikroskop, cawan petri, oven, laminar air flow, kawat ose, dan masih banyak lagi.

Apa saja sih laboratorium yang ada di kampus ???

laboratorium kimia

ilustrasi gambar laboratorium kimia

laboratorium kimia ini fungsinya sama seperti di sekolah. Untuk melakukan percobaan meliputi penimbangan, pelarutan, dan pengamatan terhadap reaksi kimia. Nah, untuk lab kimia yang ada di kampus, peralatannya lebih banyak dan lengkap dibandingkan lab kimia yang ada di sekolah. Alat alatnya meliputi peralatan gelas (beaker glass, gelas ukur, Erlenmeyer, labu ukur, buret), lemari asam, dan masih banyak lagi.

Laboratorium farmasi

ilustrasi gambar laboratorium farmasi

Tentunya sudah tau dong, farmasi itu berhubungan dengan obat – obatan. Laboratorium ini lah yang digunakan untuk membuat sediaan obat. Mulai dari penimbangan bahannya, proses menghaluskannya, hingga pemeriksaan sediaan obat yang sudah layak untuk digunakan. Pada proses kerjanya, alat lab yang ada di dalamnya seperti lumpang alu, water bath, disintegrasi tester, timbangan analitik, dissolution tester, friability tester dan alat lainnya yang berhubungan dengan lab farmasi.

Laboratorium fisika

ilustrasi gambar laboratorium fisika

ada juga laboratorium fisika yang digunakan untuk mempelajari elektromagnetik, pengukuran , gaya, tekanan serta fluida. Alat lab fisika di kampus pastinya lebih lengkap dibandingkan yang ada di sekolah. Meliputi jangka sorong, kaca pembesar, neraca, katrol, stopwatch, dan lainnya.

Laboratorium biologi

ilustrasi gambar laboratorium biologi

jenis laboratorium ini yang digunakan untuk melakukan percobaan dengan mengamati kultur bakteri atau organisme lain menggunakan mikroskop. Untuk alat yang biasa digunakan pada lab ini adalah mikroskop, cawan petri, LAF, kawat ose, lampu spiritus, incubator, dan alat-alat lainnya.

Laboratorium farmakognosi

ilustrasi laboratorium farmakognosi

Jenis laboratorium ini berfungsi sebagai tempat proses pembuatan simplisia, pengamatan simplisia menggunakan mikroskop.  Peralatan yang digunakan pada saat penelitian di lab ini seperti mikroskop, botol kaca untuk tempat simplisia, ayakan, beaker glass, spatula, dan lain lain.

Laboratorium botani

ilstrasi laboratorium botani

yang terakhir ada lab botani yang digunakan sebagai tempat mengamati sel tumbuhan yang akan diteliti. Di laboratorium botani mengandalkan beberapa alat yang berhubungan dengan proses kerjanya seperti mikroskop, kuvet, kaca objek, lux meter, pinset, dan masih banyak lagi.

Laboratorium Penelitian

Laboratorium penelitian adalah jenis laboratorium yang digunakan untuk melakukan proses percobaan ilmiah atau eksperimental secara luas. Alat alat nya pun lebih banyak dan pastinya lebih lengkap dibandingan dengan laboratorium yang ada di sekolah dan kampus. Ada beberapa tempat yang termasuk ke dalam laboratorium penelitian seperti laboratorium kimia, lab farmasi, botani atau pertanian, lab forensik dan masih banyak lagi. Untuk lab kimia, farmasi dan botani (pertanian) sudah dibahas diatas yaaa.. disini penulis tinggal menjelaskan tentang lab  forensik.

Pada laboratorium forensik merupakan tempat yang digunakan untuk mendapatkan bukti dengan cara mengumpulkan, mengamati, mencari tahu dan mengidentifikasi. Bahan yang biasa digunakan dalam laboratorium ini adalah mayat. Terdengar cukup seraaaam… tapi lab forensik ini sangat berperan penting dalam mencari bukti tentang sebab dan akibat suatu hal terjadi terhadap mayat tersebut. Biasanya, lab ini berada di rumah sakit. Dibawah ini adalah gambar kegiatan yang dilakukan di laboratorium forensik.

ilustrasi laboratorium forensik

Di Indonesia juga sudah ada laboratorium penelitian terbesar lhooo.. yaitu LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) yang mengacu kepada teknologi. Pastinya, di LIPI ini alat alat dan instrument yang dibutuhkan sudah lengkap. Berikut ini salah satu gambar ruangan laboratorium di LIPI cibinong, Jawa Barat.

ilustrasi laboratorium lipi

Laboratorium Industri

ilustarsi laboratorium industri

Di industri farmasi, makanan, minuman, bahan pangan, produk elektronik dan sebagainya keberadaan suatu laboratorium merupakan hal yang penting untuk dimiliki. Karena, laboratorium industri ini berfungsi sebagai tempat yang digunakan untuk melakukan pengujian terhadap produk yang di hasilkan. Mulai dari kelayakan, ketahanan, serta kualitas produk akan dihasilkan dari pengujian di laboratorium. Biasanya yang dilakukan di dalam laboratorium industri itu meliputi quality control (QC) dan quality analis (QA).

Laboratorium Pelayanan Jasa

ilustrasi laboratorium pelayanan

Jenis laboratorium ini berada di instansi pelayanan seperti rumah sakit, klinik, dan apotek. Kegiatan yang dilakukan di laboratorium ini biasanya meliputi pengamatan virus atau bakteri penyebab penyakit, cek sel darah merah untuk mengetahui penyakit, cek urine, pemeriksaan glukosa darah, dan pemeriksaan hasil tes PCR yang sampelnya telah diambil. Alat yang ada di laboratorium ini juga tidak semuanya lengkap. Karena yang diutamakan hanya alat alat yang berhubungan dengan pemeriksaan penyakit saja.

Laboratorium komputer

ilustrasi laboratorium komputer

Yang terakhir ada laboratorium komputer. Jenis laboratorium ini sering dijumpai pada sarana pendidikan. Mulai dari SD, SMA sampai kuliah. Tujuan laboratorium komputer ini yaitu sebagai tempat pembelajaran dan pengembangan ilmu yang bergerak di bidang digital teknologi. Sesuai dengan namanya, di laboratorium komputer ini ada beberapa alat canggih yang berhubungan dengan teknologi seperti komputer, in focus, laptop, dan masih banyak lagi.

Apa saja fungsi laboratorium ???

Jika sobat sudah baca pembahasan mengenai pengertian laboratorium dan jenis laboratorium, pastinya sudah mengerti tentang fungsi laboratorium. Tapi, disini akan penulis jelaskan ulang yaa… setelah disimpulkan dari point diatas, fungsi laboratorium adalah sebagai tempat atau ruangan yang digunakan untuk melalukan perobaan (eskperimental), pengembangan ilmiah, pembelajaran, pengamatan hingga memperoleh hasil.

Perlu diketahui, fungsi laboratorium itu terpacu pada masing-masing jenisnya. Seperti yang sudah dibahas diatas, laboratorium farmasi sebagai tempat yang digunakan untuk membuat sediaan obat, laboratorium kimia untuk tempat melakukan percobaan berupa penimbangan , pelarutan, pencampuran dan seterusnya….

Alat Laboratorium

Kalau berbicara tentang alat laboratorium, pastinya sih banyak sekali yaaa. Mulai dari jenisnya, bentuk dan fungsinya yang berbeda-beda. Di artikel kali ini, penulis akan memberikan beberapa contoh alat laboratorium yang paling umum atau bisa dibilang sebagai “general lab”. Tentunya, general lab ini hampir ada di setiap laboratorium, apalagi untuk adik-adik siswa atau mahasiswa yang akan belajar serta mengenal alat laboratorium, mari disimak ya..

Oh iya, alat laboratorium ini penulis kelompokkan berdasarkan bahan serta bentuk yang spesifiknya yaa. Biar lebih mudah dipahami hehehe

Contoh alat laboratorium berbahan dasar kaca

Gelas ukur

ilustrasi gelas ukur

Gelas ukur adalah alat laboratorium yang paling umum. Setiap laboratorium pasti memiliki alat ini. Umumnya berbahan dasar kaca atau kelas yang berbentuk memanjang ke atas dan memiliki lubang sebagai tempat masuknya larutan. Nah, gelas ukur ini berfungsi untuk mengetahui dan mengukur volume larutan. alat gelas ukur ini memiliki ukuran yang beragam mulai dari 10 mL, 25 mL, 50 mL, 100 mL, bahkan ada yang sampai 2 L.

Beaker glass

ilustrasi beaker glass

Selanjutnya ada beaker glass atau disebut sebagai “gelas piala”. Kok bisa disebut gelas pialaa?? Ya karena bentuknya yang menyerupai gelas piala yang berbahan dasar gelas transparent. Sehingga mempermudah sobat untuk melihat larutan di dalamnya. Walaupun namanya gelas ukur, tapi fungsi alat ini bukan hanya untuk mengukur volume larutan saja, tetapi juga berfungsi untuk menampung larutan atau cairan yang akan digunakan. Ukuran beaker glass yang paling umum digunakan adalah 20 mL, 50 mL, 100 mL, 150 mL dan 1 L.

Batang pengaduk

ilustrasi batang pengaduk

Kalau mendengar batang pengaduk, pastinya sudah tau dong fungsinya buat apa??

Yup, batang perngaduk ini berfungsi untuk mengaduk larutan hingga homogen (tercampur merata). Walaupun sudah ada alat yang lebih canggih, tapi keberadaan batang pengaduk ini masih menjadi prioritas di laboratorium. Biasanya, batang pengaduk akan mengaduk larutan yang jumlahnya sedikit di dalam beaker glass. Umumnya, batang pengaduk berbahan dasar kaca transparent memiliki bentuk yang panjang dan bulat di bagian ujungnya.

Pipet tetes

ilustrasi pipet tetes

Pipet tetes digunakan untuk mengambil larutan dalam jumlah yang sangat kecil. Penggunaan alat ini sering dijumpai di laboratorium kimia dan farmasi. Pipet tetes ini bentuknya seperti pipa tetapi agak sedikit runcing dibagian bawahnya. Di bagian pipet tetes ini juga terdapat karet penghisap berwarna merah yang berfungsi untuk memompa larutan agar masuk ke dalam pipet tetes tersebut.

Pipet volumetri

ilustrasi alat laboratorium pipet volumetri

Fungsi dari pipet volumetric ini sama kok dengan pipet tetes. Yaitu untuk mengambil cairan. Hanya saja, jumlah larutan yang diambil menggunakan pipet volumetric ini lebih banyak dibandingkan pipet tetes. pipet volumetri berbentuk panjang dan runcing di bagian bawahnya. Oh iya, pipet ini memiliki ukuran yang bervariasi lhoo.. mulai dari 0.5 mL, 1mL, 10 mL, 20 mL, 25 mL, 50 mL dan masih banyak lagi.

Corong gelas

ilustrasi alat laboratorium corong gelas

Corong gelas ini berbentuk seperti kerucut dengan bagian panjang di bawahnya. Terdapat dua lubang pada alat ini. Lubang yang atas berukuran besar sebagai tempat masuknya larutan, sedangkan lubang yang kecil untuk menghasilkan larutan yang akan ditampung. Perlu diketahui, alat corong gelas berfungsi untuk memindahkan larutan yang memiliki ukuran kecil. Selain itu, bisa juga untuk membantu proses penyaringan hasil ekstraksi simplisia. Dengan cara memasukkan kertas saring diantara lubang besar corong, kemudian tuang sampel hingga mendapatkan larutan yang diinginkan.

Corong pisah

ilustrasi alat laboratorium corong pisah

Mungkin buat yang belum tau alat ini berfikir kalau corong pisah sama dengan corong gelasnya. Padahal dari bentuk dan fungsinya jelas berbeda, sobat. Corong pisah terbuat dari kaca transparant yang berbentuk kerucut setengah bola serta dilengkapi dengan tutup di bagian atas dan keran di bagian bawahnya. Tutup bagian atas sebagai jalur utama larutran dimasukkan. Sedangkan keran yang diputar berfungsi untuk membuang gas pada larutan tersebut. Fungsi corong pisah yaitu untuk memisahkan komponen larutan menjadi dua fase.

Tabung reaksi

ilustrasi alat laboratorium tabung reaksi

Alat tabung reaksi berfungsi sebagai tempat untuk mengamati terjadinya reaksi kimia dari bahan tersebut. Umunya, tabung reaksi berbentuk tabung panjang berbahan dasar kaca transparant dan bagian ujungnya melengkung ke dalam seperti huruf U. Tabung reaksi disimpan di rak tabung dan dibersihkan menggunakan sikat tabung.

Thermometer

ilustrasi alat laboratorium thermometer

Pastinya sudah tidak asing lagi dengan alat ini.. thermometer berfungsi untuk mengontrol atau mengetahui suhu dari suatu larutan atau benda. Alat ini berbahan dasar kaca yang memanjang dan terdapat warna gradasi pada bagian bawah serta bagian dalam yang dapat menunjukkan suhu.

Labu ukur

ilustrasi alat laboratorium labu ukur

Selanjutnya ada labu ukur. Alat labu ukur berfungsi untuk pengenceran larutan dengan konsentrasi yang berbeda. Bentuk dari labu ukur itu setengah bola dibagian bawahnya, dan tabung memanjang di bagian atasnya. Terdapat pula garis yang menunjukkan volume dari labu tersebut serta tutup yang akan melindungi larutan agar tidak tumpah.

Erlenmeyer

ilustrasi alat laboratorium erlenmeyer

Erlenmeyer berfungsi untuk menampung larutan dari hasil titrasi. Selain itu, Erlenmeyer juga bisa digunakan untuk mencampurkan beberapa larutan dengan cara digoyangkan. Terbuat dari kaca yang transparant Memiliki lubang diatas dan bagian yang lebar sampai bawah.

Buret

ilustrasi alat laboratorium buret

Jika sobat anak farmasi, kimia atau laboran pasti sudah bersahabat dengan alat ini hehehe..

Buret adalah alat laboratorium berbahan kaca yang berbentuk menyerupai pipet volumetri serta dilengkapi dengan keran untuk mengatur keluarnya larutan. alat buret berfungsi sebagai wadah penyimpanan larutan konsentrasi pada saat proses titrasi.

Alat laboratorium dengan bahan dasar keramik

Cawan penguap

ilustrasi alat laboratorium cawan penguap

Yang pertama kita bahas adalah cawan penguap. Sesuai dengan namanya, fungsi cawan penguap yaitu sebagai wadah penampung bahan cair atau setengah padat yang akan diuapkan dan di lebur. Peleburan dan penguapannya dilakukan diatas waterbath dengan suhu panas. Oh iya, cawan penguap ini terbuat dari bahan keramik atau porselin dengan bentuk setengah lingkaran yang terbuka di bagian atasnya. Ukurannya ada yang kecil ada juga yang besar. Tapi, walaupun ukurannya kecil, sobat harus tetap hati hati ketika membawanya..

Lumpang dan Alu

ilustrasi alat laboratorium lumpang dan alu

Lumpang dan alu bukan hanya ada di laboratorium saja, tapi di klinik, apotek rumah sakit juga ada lho… alat lumpang dan alu adalah alat yang digunakan untuk menghaluskan dan mencampurkan obat dengan cara digerus hingga homogen. Bentuk lumpang persis dengan cawan penguap, hanya saja lapisannya lebih tebal dan kuat. sedangkan alu berbentuk memanjang dengan bentuk bulat tebal dibagian bawahnya. Kedua alat ini berbahan dasar keramik atau porselen. Bahkan ada yang berbahan dasar kayu, tapi hanya untuk bahan bahan tradisional saja..

Plat tetes

ilustrasi alat laboratorium plat tetes

Apa itu plate tetes ??? plat tetes adalah alat yang digunakan untuk mengamati reaksi kimia dari bahan dalam jumlah kecil. Praktikum kimia yang menggunakan plat tetes bertujuan untuk mengetahui sifat asam suatu bahan yang akan diuji dengan kertas pH universal. Adanya reaksi kimia akan terlihat pada plat tetes ini berupa perubahan warna.

Crucible

ilustrasi alat laboratorium crucible

Alat crucible digunakan untuk menampung bahan yang akan dipanaskan pada suhu tinggi. Di bidang industri, crucible ini digunakan sebagai wadah untuk mencairkan logam. Bentuknya cawan penguap yang memanjang ke atas dan memiliki tutup untuk melindungi bahan yang ada di dalamnya.

Berdasarkan bahan dasar alumunium, kawat dan logam, alat laboratorium terbagi menjadi:

Tongs

ilustrasi tongs

Di laboratorium, tongs atau penjepit digunakan untuk mengambil alat gelas yang panas dengan cara menjepit. Alat ini terbuat dari logam besi yang kuat dan menyerupai gunting sehingga dapat menjepit alat lainnya dengan kuat. Bisa dibilang, tongs ini alat penyelamat ketika sobat ingin mengambil alat gelas lain yang panas ..

Statif

ilustrasi statif

Penggunaan statif sangat berhubungan dengan buret. Bagaimana tidak ?? statif merupakan penyangga yang dapat membuat buret berdiri dengan tegak. Pada alat stattif juga dilengkapi dengan penjepit logam yang dilapisi karet untuk menjepit buret.

Sikat tabung

ilustrasi sikat tabung

Selanjutnya kita bahas sikat tabung.. sikat tabung digunakan untuk membersihkan bagian dalam tabung reaksi dengan cara diputar dan di gosok. Tidak perlu khawatir, sikat tabung ini juga bisa sobat gunakan untuk membersihkan alat gelas lainnya seperti gelas ukur, Erlenmeyer, labu ukur, dan masih banyak lagi.

Pinset

ilustrasi pinset

Alat pinset memiliki fungsi yang berbeda beda tergantung pada laboratoriumnya. Di dalam lamboratorium farmasi, pinset berguna untuk mengambil anak timbangan… sedangkan, untuk laboratorium anatomi, pinset berfungsi untuk mengambil jaringan makhluk hidup seperti mencit atau kelinci. Di rumah sakit, alat ini juga berfungsi untuk mengambil jaringan pada saat proses operasi. Dapat disimpulkan, bahwa pinset digunakan untuk menjepit benda yang berukuran kecil.

Spatula

ilustrasi spatula laboratorium

Spatula yang dimaksud bukan spatula untuk masak ya guys.. melainkan spatula yang digunakan di laboratorium untuk mengambil bahan kimia atau obat yang berbentuk serbuk kering. Alat ini berbentuk seperti sendok dengan bahan dasar logam.

Kawat ose

ilustrasi kawat ose

Alat yang satu ini sering dijumpai di laboratorium mikrobiologi. Kawat ose dikenal sebagai “kawat nikrom: berfungsi untuk mengambil atau memindahkan bakteri ke media agar yang ada di cawan petri. Penggunaan alat ini sangat penting untuk proses inokulasi (penanaman bakteri) karena bakteri tidak boleh diambil secara langsung menggunakan tangan.

Kaki tiga spiritus

ilustrasi kaki tiga spiritus

Kaki tiga spiritus adalah alat yang digunakan untuk menopang alat gelas yang akan dipanaskan menggunakan lampu spiritus atau pembakar Bunsen. Penggunaannya juga dilengkapi dengan kawat kasa sebagai pembatas agar alat gelas yang dipanaskan tidak terkena api secara langsung.

Berdasarkan teknologi digital, alat laboratorium meliputi :

Alat laboratorium dikelompokkan dalam teknologi digital merupakan alat yang tergolong canggih. Bahkan sangat efektif digunakan untuk penelitian.

Mikroskop

ilustrasi mikroskop

Mikroskop adalah alat pengamat yang digunakan untuk melihat objek atau benda kecil yang tidak bisa dilihat secara langsung. Alat ini sangat canggih karena dengan menggunakan mikroskop, sobat jadi bisa melihat dan mengamati objek yang sangat kecil seperti virus, bakteri, jaringan tumbuhan dan jaringan hewan. Penggunaan mikroskop paling umum digunakan di laboratorium mikrobiologi dan botani.

Spektrofotometer

ilustrasi spektrofotometer

Spektrofotometer berfungsi untuk mengetahui nilai absorbansi larutan dengan bantuan panjang gelombang. Instrument ini terdiri dari beberapa jenis seperti sepktrofotometer UV-Vis dan spektofotometer IR (Infra-Red).

Mikropipet

ilustrasi mikropipet

Alat mikropipet ini memiliki fungsi yang sama dengan pipet tetes dan pipet volumetri. Tetapi, mikropipet ini lebih canggih dan otomatis ketika mengambil larutan. jumlah volumenya pun akurat dan dapat terlihat pada display yang terdapat di bagian mikropipet. Oh iya, mikropipet ini terdiri dari beberapa jenis seperti single channel mikropipet (hanya dapat mengambil satu larutan) dan multi channel mikropipet (dapat mengambil larutan dalam jumlah banyak sekaligus).

Autoclave

ilustrasi autoclave

Alat autoclave berfungsi untuk mensterilkan alat alat laboratorium dengan suhu tertentu. Penggunaan autoclave ini hanya dikhususkan untuk alat berbahan dasar kaca, gelas, atau porselin.

Water bath

ilustrasi water bath

Water bath digunakan untuk memanaskan, menguapkan dan meleburkan bahan. Alat water bath ini menjadi salah satu alat pemanas yang sangat efektif digunakan di laboratorium. Sampel atau bahan akan dipanaskan dengan waterbath yang sudah berisi air.

Laminar air flow

ilustrasi laminar air flow

Laminar air flow atau LAF merupakan sebuah media kerja yang digunakan untuk melakukan inokulasi atau penanaman bakteri dalam laboratorium mikrobiologi. Keberadaan alat ini sangat penting karena LAF memiliki beberapa komponen yang dapat mendukung proses kerjanya sehingga tetap dalam keadaan steril. Di dalam laboratoriu, LAF disimpan di ruangan khusus yang kedap udara supaya tidak terjadi kontaminasi saat inokulasi.

Oven laboratorium

ilustrasi oven laboratorium

Oven laboratorium berfungsi untuk memanaskan dan mesnterilkan alat laboratorium berbahan dasar kaca atau gelas. Alat ini sangat efektif digunakan karena memiliki temperature control yang dapat mengatur suhu sesuai keinginan sobat.

Incubator laboratorium

ilustrasi incubator laboratorium

Berbeda dengan incubator untuk bayi premature, incubator lab ini berfungsi untuk menginkubasi media kultur agar tumbuh. Alat incubator laboratorium menggunakan suhu konstan sehingga proses pertumbuhan media kultur bakteri berjalan dengan baik. Incubator lab ini sering dijumpai di laboratorium mikrobiologi.

oh iya, untuk anda yang membutuhkan alat mikropipet, mikroskop, spektrofotometri, autoclave, waterbath, laminar air flow, oven laboratorium, dan incubator laboratorium silahkan menghubungi PT. Andaru Analitika Sains . Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi kontak WhatsApp : 0877 7727 7740 atau Telepon (0251) 7504679. Link alamat juga kami cantumkan disini googlemaps.

Kita sudah membahas tentang pengertian, fungsi, jenis, dan alat laboratoriumnya. Sekarang kita masuk ke pembahasan tata tertib atau aturan yang dilakukan sebelum masuk ke dalam laboratorium.. apa saja sih tata tertib nya??

Tata Tertib Laboratorium Yang Perlu Dipahami

Sebelum masuk ke dalam laboratorium, anda harus mengetahui tata tertibnya dulu… adanya tata tertib atau aturan ini meliputi kewajiban yang harus dilakukan dan larangan yang perlu dipahami. Langsung saja kita bahas yuk. Berikut ini tata tertib laboratorium, yaitu :

  • Sebelum masuk ke dalam laboratorium, pastikan anda sudah menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) yang lengkap. Mulai dari jas lab, masker, sarung tangan, sepatu, penutup kepala serta kacamata bila diperlukan.
  • Untuk siswa dan mahasiswa di wajibkan masuk ke laboratorium sebelum praktikum dimulai.
  • Dilarang membawa barang-barang yang tidak penting atau tidak ada hubungannya dengan kegiatan di laboratorium.
  • Sebaiknya, jangan membawa makanan dan minuman ke dalam laboratorium. Hal ini dilakukan agar laboratorium tetap bersih.
  • Jika anda belum mengetahui cara menggunakan alat laboratorium tersebut, silahkan tanya laboran.
  • Penggunaan alat lab, harus hati – hati. Jangan terburu-buru atau lari ketika membawa alat gelas .
  • Dilarang membawa alat laboratorium ke luar ruangan.
  • Wajib membaca tanda tanda peringatan yang ada di bahan kimia dan ruangan laboratorium.
  • Jika terjadi kecelakaan, jangan panik. Silahkan lapor ke laboran.

Selain tata tertib, ada pula prosedur keselamatan yang dilakukan jika terjadi kecelakaan atau hal hal yang tidak diinginkan saat melakukan praktikum atau penelitian di lab.

Bagaimana prosedur keselamatan kerja di laboratorium ???

Pekerjaan yang dilakukan di laboratorium pastinya harus memperhatikan keselamatan agar penelitian berjalan dengan baik. Oleh karena itu, tata tertib yang sudah dibahas sangat lah penting untuk diterapkan. Namun, tanpa di duga sering terjadi peristiwa yang tidak diinginkan. Dibawah ini adalah prosedur keselamatan kerja di lab, yaitu:

  • Perhatikan dan ketahui sifat dari masing-masing bahan yang digunakan.
  • Selalu menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) yang lengkap.
  • Menggunakan sepatu yang tebal untuk melindungi kaki dari bahan kimia atau pecahan alat gelas.
  • Sebaiknya tidak asal mencampurkan bahan bahan kimia yang tidak diketahui sifatnya.
  • Gunakan kacamata ketika ingin mengambil bahan dari lemari asam.
  • Gunakan sarung tangan tebal dan alat penjepit saat mengambil alat yang panas.
  • Jika ada bagian tubuh yang terkena percikan bahan kimia, segera cuci dengan air mengalir selama 15 menit.

Berbagai Macam Simbol di Laboratorium

Untuk lebih mengetahui sifat bahan kimia yang ada di lab, biasanya laboran atau petugas lab akan memberikan tanda atau symbol peringatan di tempat bahan tersebut. Apa aja sih simbolnya???

Setelah melihat agambar diatas, ternyata banyak juga ya simbol-simbol di laboratorium. Tapi kalian sudah tau maksud dari simbol tersebut belum?? Kalau belum, yuk simak pembahasannya dibawah ini.

Explosive

explosive

Apa itu explosive ??? explosive adalah simbol peringatan yang berarti bahan tersebut mudah meledak. Simbolnya mererupai bola yang meledak. Bahan yang bersifat explosive harus dijauhkan dari bahan lain yang bersifat pekat.. perlu diketahui, jika sobat menggunakan salah satu bahan di laboratorium yang bersifat explosive, sebaiknya jangan asal mencampurkan bahan tersebut dengan bahan lain ya.. karena bisa saja terjadi reaksi kimia yang mengakibatkan ledakan sehingga dapat terjadi kerusakan pada ruangan laboratorium. Contoh bahan kimia yang bersifat explosive adalah trinitrotoluene (TNT), nitro selulosa dan amonium nitrat.

Oxidizing

oxidizing

Oxidizing merupakan peringatan yang menandakan bahwa bahan tersebut mudah menguap dan mudah meledak setelah mengalami proses oksidasi. Oleh karena itu, saat menggunakan bahan yang bersifat oxidizing sebaiknya hindari dari sumber panas, bahan pekat, lemari asam, atau bahan lainnya yang mudah terbakar. Contoh bahan yang bersifat oxidizing adalah kalium perklorat dan hidrogen peroksida.

Extremely flammable

Extremely flammable

Simbol ini berasal dari dua kata. “extreme” yang artinya sangat kuat dan “flammable” yang artinya terbakar. Jadi, dapat disimpulkan bahwa Extremely flammable memiliki arti amat sangat mudah terbakar. Untuk menggunakan bahan kimia yang bersifat Extremely flammable harus esktra hati hati ya. Makanya, sobat harus mematuhi tata tertib dan mengetahui prosedur keselamatan kerja di laboratorium. Oh iya, penggunaan bahan kimia yang memiliki sifat ini, harus dihindari dari sumber panas, sumber listrik, bahan yang mudah menguap, dan sumber lain nya yang dapat menimbulkan potensi kebakaran. Ada pun beberapa bahan kimia yang bersifat Extremely flammable yaitu aziroazide azide, TNT (Trinitrotoluena), dan bubuk mesiu.

Corrosive

corrosive

Simbol corrosive menunjukkan bahwa bahan kimia tersebut bisa merusak jaringan tubuh. Cukup mengerikan bukan ??? oleh karena itu, perlu hati-hati dalam menggunakannya. Biasanya, bahan yang bersifat corrosive ini bahan pekat yang ada di lemari asam. Dalam pengambilan bahan tersebut juga harus menggunakan APD lengkap untuk menghindari terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan. Contoh bahannya yaitu CH3COOH (Asam cuka) , H2SO4 (asam sulfat), HNO3 (asam nitrat), dan HCL (Asalm klorida).

Dangerous for the environtment

Dangerous for the environtment

Dangerous for the environtment merupakan sifat bahan kimia yang dapat merusak ekosistem lingkungan. Makanya, beberapa lab besar seperti lab industry dan penelitian,, mempunyai tempat pembuangan limbah sendiri agar tidak merusak lingkungan sekitar. Di lab kampus dan sekolah juga pastinya diajarkan cara membuang limbah kimia brupa bahan yang sudah tidak digunakan. Cara sederhana nya adalah dengan melakukan pengenceran menggunakan pelarut aquadest.

Harmful

harmful

Harmful merupakan salah satu simbol yang paling ditakuti hehe. Karena bahan kimia yang bersifat harmful berarti dapat berbahaya pada kesehatan terutama pada organ pernafasan. Oleh karena itu, ketika sobat menggunakan bahan yang bersifat harmful sebaiknya jangan dihirup ya. Karena bisa merusak paru-paru sehingga terjadi gangguan pasa sistem pernafasan. Karbon monoksida adalah satu bahan yang bersifat harmful.

Highly flammable

Highly flammable

Simbol Highly flammable apakah sama dengan extremely flammable ??? jawabannya hampir sama. Bahan yang memiliki sifat kedua simbol ini sama-sama mudah terbakar. Tapi yang membedakannya adalah tingkat titik didihnya. Untuk bahan kimia yang bersifat Highly flammable memiliki titik didih lebih rendah dari extremely flammable. Jadi, dapat disimpulkan bahwa Highly flammable adalah simbol yang menunjukkan bahwa bahan tersebut mudah terbakar. TNT (Trinitrotoluena) adalah salah satu bahan yang bersifat highly flammable.

Toxic

toxic

Selanjutnya ada simbol toxic. Toxic adalah simbol yang menunjukkan bahwa bahan kimia tersebut dapat beracun. Hal ini pastinya bersangkutan dengan nyawa seseorang. Jika tertelan atau terhirup, maka akan menimbulkan keracunan yang beresiko kematian. beberapa bahannya seperti kalium perklorat dan kalium permanganat.

Irritant

irritant

Yang terakhir ada irritant. Simbol irritant menunjukkan bahwa bahan kimia tersebut bisa merusak pernafasan, organ tubuh dan jaringan lainnya. Tanda tanda yang ditimbulkan jika diantara sobat ada yang terkena bahan irritant seperti gatal gatal kemerahan bahkan bisa menimbulkan luka bakar. Perlu diketahui juga nih, ketika sobat terkena bahan tersebut segeralah mencuci bagian tubuh yang terkena bahan dengan air mengalir selama 15 menit.Bahan kimia seperti Isolbutanol, aseton, dan bahan yang asam basa encer merupakan contoh bahan kimia yang bersifat irritant.

Setelah membahas tentang beberapa simbol diatas, hal ini menyadarkan kita pentingnya mematuhi tata tertib, prosedur keselamatan kerja, dan mengetahui sifat bahan kimia yang akan digunakan. Oh iya, penulis juga mau memberi saran nih, jika diantara sobat mau menggunakan bahan yang ada di laboratorium, sebaiknya baca dulu label pemberitahuan yang ada pada bahan tersebut ya… seperti gambar dibawah ini

gambar simbol

Kumpulan Gambar Ruang Laboratorium

Dibawah ini adalah kumpulan beberapa ruang dan kegiatan yang dilakukan di dalam laboratorium.

Penulis : FR

Baik, kalau begitu sekian dulu pembahasan mengenai “Incubator Laboratorium – Pengertian, Fungsi dan Cara Menggunakan“. Adapun beberapa point penting yang sudah dibahas mengenai pengertian laboratorium, sejarah laboratorium, fungsi laboratorium, jenis laboratorium, alat laboratorium, tata tertib laboratorium, prosedur keselamatan kerja di laboratorium, simbol peringatan yang ada di laboratorium serta kumpulan gambar laboratorium. Semoga informasi ini bermanfaat. Jika diantara sobat ada yang memiliki saran atau informasi lain mengenai laboratorium, silahkan isi di kolom komentar ya. Sekian dan terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *